Translate

Senin, 19 Maret 2012

GAIRAH JANDA SETENGAH TUA


Cerita sex yang satu ini merupakan cerita seks
nyata yg dikirimkan oleh seorang member situs
Portal khusus Cerita Dewasa ini, baik cerita
jepitan nikmat serta memek nyedot ibu STW ini
dimulai dengan dikisahnya pada suatu hari aku
menjemput anakku disekolahnya, disana terdapat
warung kecil yang menjual aneka makanan dan
lauk pauk, penjualnya seorang ibu ibu STW,
umurnya berkisar sekitar 50 tahunan. Kadang
saya sembari menunggu pulang jemput anak
sekolah, saya sempatkan mampir ke warungnya
sekalian beli lauk untuk makan siang anakku.
Saya ngobrol banyak dengan ibu penjualnya yang
bernama bu Wardani. nampaknya iapun senang
mengobrol juga. Buktinya kalo aku lewat tapi
tidak sempat berhenti mampir ia selalu
memanggil.. “mampir dulu pak..”. dari obrolan
ringan itu.. akhirnya aku tau kalau beliau
sekarang sudah lama sekali menjanda, dan
usianya ternyata sudah 53 tahun. anaknya cuma
2 dan itupun tidak tinggal di sini tapi di kota
Bandung dan Surakarta. Ia sendiri tinggal
ditemani menantu dan cucunya. Untuk orang
seusianya beliau termasuk menarik, karena
terlihat dari penampilannya selalu necis walau
masih pakai produk dulu seperti pake jarit dan
kebaya. Tadinya saya sih nanggapinya biasa2
saja, tapi lama2 kok sepertinya bu Wardani ini
ada yang beda, gimana gitu.. ini terlihat dari
ekpresinya, walapun masih seperti tetap menjaga
imagenya, tapi feelingku mengatakan bu Wardani
ini masih bisa “dipakai”. Wah… mengapa tidak
dicoba.. siapa tahu dewi fotuna lagi bersamaku
dan mulailah otak mesum ku bepikir kotor
“ bu Wardani.. omong2.. jam berapa nih kalau
belanja.. ini pagi2 gini semua masakan sudah
siap?”
“aahPak Jagra… lha wong dagang gini saya
biasanya belanja sore atau siang..untuk keperluan
besok harinya, terus baru malem jam 8 ke atas
semua saya masak… selesai kira2 jam 10 atau 11
baru tidur.. terus bangun lagi jam 4 atau jam 5…
gitu rutinitasnya ibu”
“terus kalau belanja ibu sama siapa?”
“ya.. sendiri lah.. wong pasarnya juga nggak jauh
cuma di selatan itu lho di pasar stan.. khan jam
siang sudah mulai rame sampe malem..”
“waah.. nggak repot tuh belanja sendiri bu?”.
“ya ndak laah.. wong sudah biasa, tinggal pake
motor kok”.
aku terdiam.. mikir.. apa lagi ya… buat
mengarahkan pembicaraan.
“heeh.. kok diem aja.. jangan banyak melamun
lho… kemarin ayam saya melamun terus mati
tuh.. ketabrak motor.” godanya.
“ealah bu.. aku kok disamain ayam sih…”
protesku
“habis… Pak Jagra jantan siih mirip ayam jagoku”
Deeg… tiba2 langsung timbul ide cemerlang
untuk melanjutkan pembicaraan.
cerita sex pembicaraannya di skip aja ya lagi
males nulis langsung ke proses eksekusinya aja!
Bila anda idung belang pasti know lah prosesnya
kaya giaman :P
aku bingung mau dibawa kemana. Singkat cerita
gini.. o ya akhirnya aku ingat kalau kantor khan
punya mess yang bisa disewa. aku bawa aja ke
sana, kebetulan aku kenal baik dengan pengelola
dan penjaganya. aku bilang padanya”pri.. ada
kamar kosong nggak.. ini budeku mau nginep
sembari transit.. soalnya pesawatnya baru
berangkat malem. yaa mau istirahat biar nggak
cape”
“O.. ada mas…di kamar 5 aja sudah saya siapkan
handuk dan sabunnya di dalem..”
wooow kamar 5.. itu khan kamar yang mojok dan
lumayan luas di dalemnya sudah dilengkapi
kamar mandi.. wah pucuk cinta ulam tiba
“yaa.. aku ambil deh....nieh buat rokok kamu”
kataku sambil ngasih uang 15 ribuan..
Biar nggak kentara banget.. sengaja aku tinggal bu
Wardani di kamar duluan. sementara aku keluar
membeli makanan dan minuman ringan.
kemudian aku kembali lagi setelah memarkirkan
mobilku di tempat yang teduh. akupun masuk
kamar yang sudah dingin karena AC. Ternyata bu
Wardani baru selesai mandi. wah kelihatan segar
dan beda gitu.. apa karena mataku sudah
terkontaminasi nafsu ya?. Akupun menaruh
minuman sembari bilang ke bu Wardani kalau
akupun juga mau mandi dulu biar segar. Selesai
mandi sengaja setelah handukan aku tidak
memakai baju alias telanjang .. langsung
menghampiri bu Wardani yang sedang asyik
nonton tipi diatas kasur.. aku tumbruk ia.. terus
aku cium dirinya.. ia cuma ah..uh saja…
“aduuh.. Pak Jagra sudah lama ibu tidak
merasakan seperti ini….ayo… bikin ibu puas..”
tanpa ba bu lagi segera aku lucuti bajunya..
rupanya ia sudah tidak memakai daleman lagi,
sehingga makin memudahkan gerakannku..
sejurus kemudian dihadapanku terlihat seorang
wanita yang telanjang bulat.. walaupun tidak
seindah gadis.. namun bu Wardani rajin merawat
tubuhnya.. sehingga kesan nenek2 yang keriput
tidak nampak… cuma yang terlihat susunya sudah
turun.. mirip2 pepaya.. aah peduli amat. di
selangkangannya masih terlihat hutan yang
lumayan lebat dengan warna yang sudah tidak
hitam legam tapi diselingi warna putih… wow
aneh..Kalau rambut atasnya sih masih hitam.
mungkin karena rutin disemir.. Tapi asyik juga
lihat pemandangan langka dan eksotik gini.
Akupun langsung memainkan jurus pemanasan
dengan mengenyot 2 tombol on di dadanya…
seperti mainan yang baru di charge tak lama
kemudian suara desahanannya terdengar lembut..
membuat aku makin ngaceng aja…sambil berbisik
aku bilang
“bu Wardani.. memek nya aku mut yaa…mau
yaaa…?”
“terserah Pak Jagra aja.. pokoknya bikin aku
puas…”
segera aku merosot ke selangkangannya dan
kujilat itilnya yang sudah keriput tapi bersih
habis mandi…Aku mainkan lidahku menyusuri
bibir kemaluan kiri kanan dan tengah… aku
lanjutkan sampai mendekat lobang anusnya…bu
Wardani makin bergerak tidak karuan..rupanya
karena sudah menopose sehingga pelumas
memeknya sudah sedikit.. namun aku sudah
menyiapkan jelly pelumas yang akan aku pake
nanti aja. serangan aku intensifkan sambil
tanganku mengusap paha dalam, aku serang
kembali bagian tengah belahan vaginanya. aku
mainkan lidahku masuk keluar lobang gawuk. aku
hisap dan aku goyangkan itilnya yang sudah
mulai menonjol keluar.. rupanya itilnya mudah
keluar dan terlihat cukup menonjol.. sehingga
gampang dihisap. ia nampaknya makin
terangsang karena sekarang gerakan pahanya
mulai menjepit kepalaku dan makin kencang aja
jepitannya seiring dengan hisapanku. tiba2
kakinya di tumpangkan di bahuku dan terasa
tegang sekali pahanya di kepalaku dengan diiringi
dengusan dan jeritannya… nampaknya ia sudah
orgasme karena setelah itu jepitan pahanya mulai
mengendor….Akupun kembali bangkit dan
mengelap bekas ludahku yang berleleran disekitar
mulut dan mengelap di pepeknya bu
Wardani..Sementara itu bu Wardani nampak
lemas sembari merem di ranjang. Akupun segera
mengolesi kontolku dengan jelly pelumas buatan
durex…dan kudekati bu Wardani sambil kucolok-
colok memeknya dengan jariku yang juga sudah
kuberi peluamas. sambil kucium dari samping
aku berbisik…
”bu Wardani.. sekarang giliranku dipuasin”
ia melek kembali terus kamipun berciuman..
memainkan lidah didalam mulut.. nikmat
bener..akupun mengambil posisi diatas bu
Wardani.. terus aku arahkan tongkolku ke
memeknya dengan dipandu dipegang bu Wardani
agar masuk ke lobang pintu itilnya.. setelah terasa
agak masuk.. pelan2 aku masukkan tongkolku..
agak seret awalnya.. aku tarik lagi dan coba aku
masukkan lagi… agar pelumasnya melumasi
bagian lobang pintu masuknya.. aku masukkan
lagi lebih dalam.. akhirnya gerakan keluar masuk
tongkolku dah lancar..aku gerakkan mirip mompa
terus aku ngeden agar kepala tongkolku
membesar di dalam sambil aku tarik keluar..
terus aku dorong lagi masuk.. gerakan yang
berulang ini mengakibatkan nafsu bu Wardani
timbul lagi… ternyata walaupun dah berumur..
otot dalam vaginanya masih berfungsi baik..
terasa di tongkolku ada perlawanan seperti
jepitan yang makin lama makin enak… kaya pepek
Madura nyedot gitu hihihihi menyebabkan
kedutan di batang tongkolku dan menjalar kearah
paha dan anusku…
“ayoo.. Pak Jagra.. ibu sudah mau kerasa lagi …
genjot lagi..”
waaah nggak tahan juga aku… aku konsentrasi
memikirkan hal lain agar tidak cepat keluar..
sambil tetap aku pompa.. aku gerakkan pelan
keluar masuk.. kemudian terasa seperti ada yang
meremas dan menyedot batang dan kepala
kontolku masuk kedalam.. uaaah enaaak tenan..
aku merasa bu Wardani makin mngencangkan
pelukan dan melingkarkan kakinya di
pinggangku.. sambil mendesah-desah…dan
matanya terbelalak cuma kelihatan putih..
hitamnya udah tinggal separuh… gerakan
badannya kayak kejang..akupun makin nggak
tahan… dengan jepitan nikmat yang seperti
setrum menjalar dari selangkangan keseluruh
tubuh… akupun segera menuntaskan dengan
semprotan mani.. yang kurasakan berkedut
sampai 3 kali….akhirnya aku ambruk lemas tidur
disampingnya…keringat membahasahi kami
berdua.. terasa ada cairan lengket keluar dari
memek nya membasahi sprei kasur.
“hmmm aaah Pak Jagra… ibu puas banget …
seumur-umur.. ibu belum pernah diemut gitu…
yaa maklum lah pak.. orang jaman dulu mana
mengenal emut-emutan. Pak Jagra mau khan nanti
kalau ibu mau ngentot lagi…?”
“yaa siaplah bu nanti kita pake aneka gaya yang
belum ibu tau.. dan nanti diatur aja waktunya..
pokoknya hubungan ini tetap rahasia kita aja. o
ya bu.. aku pengen lagi cuma kali ini bu Wardani
yang gantian ngemut penisku ya…terus nanti
maniku ditelan ya bu.. buat obat ibu..”
“iih Pak Jagra.. ibu khan belum biasa…”
akupun menerangkan caranya dan tekniknya…
supaya giginya nggak ikut merusak rasa nikmat…
rupanya bu Wardani cepet belajar.. awalnya
memang agak kaku.. kemudian dengan
bimbinganku berhasil. dengan tekun di jilat dan
diemut seluruh area kenikmatan di
selangkanganku.. sampai ke lobang anus…
wowow.. sampai merinding aku dibikin nikmat…
akhirnya pada puncaknya meletuplah pancaran
spermaku dimulutnya.. dengan segera disedot
dan ditelan semuanya..aahh nikmatnya…
Akhirnya berakhirlah bobo-bobo nikmat dengan
ibu STW ini.. kami mandi bareng dan kembali aku
mengantar bu Wardani ke warungnya sambil
membantu menurunkan sayuran yang kami beli
di pasar. Besoknya kalau memungkinkan bu
Wardani suka SMS ke hapeku ngajak lagi dengan
kode “masakan sudah tersedia”. kalau aku luang
waktu aku segera menjawab “siap dibungkus”. hal
ini aku lakukan agar tidak dicurigai istri. dan
sayangnya aktifitas ini hanya bisa kami lakukan
siang hari saja setelah warung ibu ibu STW ini
tutup baru aku bisa merasakan jepitan nikmat
serta memek nyedot ibu STW!

2 komentar:

Tinggalkan komentar anda di sini,kami akan kunjungi situs anda